NEAR 🤝 Ethereum 

12 min read
NEAR 🤝 Ethereum 
To Share and +4 nLEARNs

Saat ini, Ethereum merupakan platform smart contract nomor satu di dunia kripto, dengan mayoritas smart contract dan berbasis aplikasi terdesentralisasi (dApps) berdasarkan blockchain-nya. Seperti Ethereum, ada beberapa platform smart contract lainnya di beberapa pasar lainnya juga.

Bagaimanapun juga hanya karena Ethereum merupakan platform nomor satu dalam hal smart contract dan DeFi, bukan berarti ini tidak memiliki masalah sama sekali. Ethereum memiliki satu permasalahan yang mencolok, yaitu masalah skalabilitas yang signifikan. Ini menyebabkan jaringannya tidak bisa diskalakan.

Di sinilah NEAR Protocol berperan. Poin unik yang menjual dari NEAR yaitu menggunakan mekanisme konsensus Proof-of-Stake yang menggunakan sharding. Sebelum kita menngetahui lebih lanjut, mari kita mengenal Ethereum dan NEAR.

Apa itu Ethereum?

Jika kamu membaca definisi Ethereum melalui websitenya seperti yang diterangkan:

Ethereum adalah teknologi yang menjadi rumah bagi uang digital, pembayaran global, dan aplikasi. Komunitas telah membangun ekonomi digital yang berkembang pesat, cara-cara baru yang berani bagi pembuat konten untuk menghasilkan uang secara online, dan banyak lagi. Ini terbuka untuk semua orang, di mana pun Anda berada di dunia.”

Didirikan pada tahun 2015 oleh Vitalik Buterin, Ethereum telah memantapkan dirinya sebagai cryptocurrency terbesar kedua berdasarkan nilai kapitalisasi pasar, kedua setelah Bitcoin. Ethereum dibangun di atas blockchain dari Bitcoin, menjadikannya lebih dari sekadar cryptocurrency lain yang memungkinkan pengguna untuk mengirim atau menerima nilai tanpa intervensi dari pihak ketiga.

Ethereum memastikan desentralisasi dengan mengganti server pusat dengan ribuan nodes, memastikan bahwa platform selalu online dan bebas dari pengaruh pihak ketiga. Smart Contract  juga merupakan bagian integral dari ekosistem Ethereum, dan karena platform ini mendukung aplikasi terdesentralisasi dan smart contract, ini sangat menarik bagi pengembang dan pengguna.

Ethereum sekarang berpindah ke Ethereum 2.0 atau Serenity. Pembaruan terkini akan secara signifikan meningkatkan skalabilitas, efisiensi, dan kecepatan dari blockchain Ethereum. Selain itu, pembaharuan akan memungkinkan Ethereum untuk mengurangi biaya gas (gas fee) dan memproses lebih banyak transaksi, meningkatkan skalabilitas blockchain tanpa mengorbankan faktor keamanan.

Upgrade ini juga akan melihat Ethereum beralih ke mekanisme konsensus Proof-of-Stake. PoS akan melihat validator yang telah dipilih secara algoritmik memberikan keamanan ke platform. Validator akan mengamankan platform dengan mengunci ETH mereka. Setiap validator yang bertindak melawan kepentingan platform akan dipotong stake nya, untuk  memastikan keamanan platform.

Apa itu NEAR Protocol?

NEAR Protocol hadir pada musim panas 2018. Sebuah platform pengembangan terdesentralisasi dimana protokol ini dirancang untuk menciptakan lingkungan yang sempurna untuk aplikasi terdesentralisasi, dengan fokus pada kekurangan platform lain dalam smart contract  dan ruang dApp. Kekurangan ini rata-rata ditenggarai oleh masalah dengan kecepatan rendah, throughput rendah, dan kompatibilitas yang buruk dengan chain lain.

NEAR beroperasi di atas NEAR Protocol yakni blockchain Proof-of-Stake (PoS), dengan menggabungkan beberapa fitur dan inovasi untuk mengurangi biaya dan meningkatkan skalabilitas bagi pengguna dan pengembang. Selain itu, NEAR mengambil pendekatan unik untuk “Sharding.”

NEAR juga memperkenalkan mekanisme pembuatan blok yang disebut “Doomslug” yang diusulkan pada tahun 2019. Doomslug memungkinkan finalitas praktis untuk memastikan bahwa blok menerima finalitas dalam hitungan detik.

Protokol ini didasarkan pada teknologi yang sama dengan Bitcoin, menggabungkannya dengan fitur-fitur seperti sharding database.NEAR Protocol dibangun dari awal dan merupakan jaringan yang paling mudah diakses oleh end user dan pengembang sekaligus memastikan skalabilitas dan keamanan.

Sebagian besar blockchain yang dapat diskalakan memusatkan pada pemrosesan, membatasinya pada perangkat keras kelas atas, yang memberikan dorongan sementara pada throughputnya, NEAR memungkinkan platform untuk menskalakan secara linier, hingga miliaran transaksi dengan cara yang sepenuhnya terdesentralisasi.

NEAR dikembangkan oleh NEAR Collective, sebuah komunitas pengembang dan peneliti yang berkolaborasi dalam membangun proyek. Beberapa fitur penting dari NEAR diantaranya adalah:

  • NEAR adalah sistem sharded yang memungkinkan skalabilitas tak terbatas
  • Protokol yang mudah digunakan, NEAR memungkinkan pengembang untuk membangun aplikasi dengan mudah dan cepat.
  • NEAR bukan side chain tetapi merupakan protokol Layer-1.
  • dApps yang dibuat menggunakan NEAR berjalan di atas lapisan NEAR yang mendasarinya.

Apa itu NEAR Collective?

NEAR Collective terdiri dari organisasi individu dan kontributor lain yang terus berupaya meningkatkan NEAR Protocol. The Collective bekerja pada proyek-proyek seperti menulis kode awal dan implementasi untuk Jaringan NEAR. NEAR sepenuhnya terdesentralisasi, beroperasi secara independen dan tidak dapat dimatikan atau dimanipulasi, bahkan oleh mereka yang membangunnya sendiri.

NEAR Collective memiliki anggota seperti NEAR Foundation. NEAR Foundation merupakan organisasi nirlaba yang berfokus pada penciptaan ekosistem yang dinamis di sekitar blockchain NEAR. Ini membantu dalam koordinasi kegiatan governance dan pengembangan. NEAR Collective memiliki beberapa proyek, dengan blockchain NEAR hanya salah satu dari beberapa proyek di bawah naungan kolektif.

Kenapa Blockchain Seperti NEAR Sangat Diperlukan?

Untuk memahami hal ini, pertama-tama kita harus memahami evolusi dari teknologi blockchain. Blockchain dapat dibagi menjadi tiga tahap atau generasi. Blockchain generasi pertama dirancang untuk menjadi mekanisme pembayaran sederhana. Bitcoin adalah contoh dari blockchain generasi pertama yang telah memantapkan dirinya di ruang crypto sebagai platform nomor satu. Namun, blockchain generasi pertama memiliki keterbatasan dalam hal transaksi yang kompleks.

Platform blockchain generasi kedua muncul dengan Ethereum dan konsep smart contract, memungkinkan pengembang untuk menggunakannya dan memprogram transaksi yang lebih canggih dan membuat dApps. Tetapi blockchain generasi kedua mengalami masalah skalabilitas yang parah. Misalnya, Ethereum hanya dapat memproses sekitar 25 transaksi per detik, jika dibandingkan  jumlah ini dengan platform utama seperti Visa atau PayPal, maka kamu dapatt melihat seberapa jauh ketertinggalannya Ethereum.

Ethereum telah mencoba untuk memperbaiki masalah skalabilitasnya dengan menerapkan solusi Layer-2 seperti protokol plasma, menciptakan lapisan tambahan yang berjalan bersama-sama dengan rantai utama. Namun, solusi Layer-2 masih belum mendapatkan daya tarik yang cukup.

Ini membawa kita ke NEAR, blockchain generasi ketiga. NEAR membuang gagasan bahwa setiap node di jaringan harus menjalankan seluruh kode karena tim percaya bahwa yang dilakukannya hanyalah menciptakan kemacetan. Sebagai gantinya, blockchain memperbaiki masalah skalabilitas dengan memanfaatkan teknik sharding, memungkinkan blockchain untuk meningkatkan kapasitas jaringan. Dan tidak seperti blockchain generasi kedua yang menggunakan solusi Layer-2, sharding adalah solusi Layer-1.

Apa itu Sharding?

Sebelum kita mulai lebih jauh, ayo kita memahami apa itu sharding. Terkadang sistem harus berurusan dengan banyak data. Hal ini mempengaruhi kinerja sistem, mengurangi throughput dan mempengaruhi kinerja sistem. Sharding mengatasi ini dengan mempartisi data secara horizontal, membuatnya lebih kecil, dapat dikelola, dan, yang lebih penting, lebih cepat untuk diproses.

NEAR dan Ethereum : Bagaimana Cara Kerja NEAR dan Ethereum?

Ethereum

Ethereum berfungsi lebih dari sekadar platform keuangan yang melakukan transaksi; itu juga mendukung aplikasi terdesentralisasi dan smart contract. Ethereum didasarkan pada teknologi blockchain dan menggunakan public ledger tempat dimana semua transaksi terverifikasi disimpan. Transaksi dapat diakses oleh siapa saja yang ingin melihatnya, memastikan transparansi lengkap sambil memastikan bahwa data yang disimpan di blockchain tidak dapat diubah atau dimanipulasi.

Blockchain Ethereum mirip dengan blockchain bitcoin dan bertindak sebagai public ledger yang menyimpan catatan semua transaksi dan riwayat smart contract. Relawan di seluruh dunia menyimpan salinan seluruh blockchain Ethereum, membuat blockchain sepenuhnya terdesentralisasi. Setiap kali tindakan seperti transaksi atau kontrak pintar terjadi di blockchain, semua node di seluruh dunia memprosesnya, memastikan bahwa aturan blockchain diikuti.

Semua node terhubung dan mengikuti aturan yang sama mengenai transaksi dan smart contract.. Node Ethereum juga melacak status semua aplikasi, saldo pengguna, dan kode smart contract, memastikan bahwa semua informasi selalu up-to-date.

Berkat Solidity, pengembang dapat menulis smart contract yang dapat mengelola transaksi di blockchain dan hasilnya. Smart contract berbeda dari kontrak tradisional karena mereka memastikan bahwa persyaratan kontrak terpenuhi. Selain itu, mereka secara otomatis mengeksekusi transaksi ketika serangkaian kondisi yang telah ditentukan terpenuhi, menghilangkan semua pihak ketiga yang terlibat dalam transaksi apa pun.

NEAR

NEAR menggunakan teknologi blockchain, sama seperti blockchain lainnya seperti Ethereum dan Cardano. NEAR bertindak sebagai blockchain dasar di mana aplikasi dapat dibangun dan digunakan. Ini menggunakan mekanisme konsensus yang dikenal sebagai Nightshade yang membantunya mencapai throughput yang tinggi. Mekanisme konsensus NEAR mengasumsikan bahwa transaksi dari semua pecahan bergabung untuk membuat blok, itulah sebabnya setiap pecahan mengirimkan segmen dari setiap blok. Segmen ini disebut chunk.

Validator dipilih secara acak kemudian memproses transaksi di beberapa rantai shard, meningkatkan kapasitas transaksi protokol NEAR. Chunk lalu diproses dan kemudian disimpan di blockchain ketika menyelesaikan transaksi.

NEAR tidak berjalan pada gagasan bahwa setiap node harus memproses seluruh kode. Sebaliknya, ini mengatasi masalah skalabilitas dengan menggunakan sharding. Melalui sharding, data dipartisi secara horizontal, sehingga lebih mudah dikelola dan lebih cepat diproses.

NEAR dan Ethereum : Mekanisme Konsensus

Ethereum

Saat ini, Ethereum menggunakan mekanisme konsensus Proof-of-Work (PoW), tetapi dengan Ethereum 2.0 di cakrawala, platform akan beralih ke mekanisme konsensus Proof-of-Stake. Proof-of-Stake akan diimplementasikan dengan protokol Casper, menciptakan ekosistem yang tidak dapat dipercaya. Sebelum sepenuhnya beralih ke mekanisme Proof-of-Stake, Ethereum akan menerapkan mekanisme konsensus PoW-PoS hybrid.

Mari kita memahami cara kerja Proof-of-Work dan Proof-of-Stake. Proof-of-Work mengharuskan miners bersaing satu sama lain, memanfaatkan sejumlah besar daya komputasi untuk memecahkan masalah matematika yang kompleks untuk memvalidasi transaksi. Setelah transaksi divalidasi, miners mendapatkan bayaran. Ethereum beralih ke mekanisme Proof-of-Stake karena Proof-of-Work memiliki beberapa masalah, seperti konsumsi energi yang tinggi. Peralihan ini juga dilakukan untuk mengatasi masalah skalabilitas Ethereum.

Dalam mekanisme konsensus Proof-of-Stake, validator mempertaruhkan ETH mereka, setelah itu mereka dipilih secara acak untuk membuktikan blok. Validator yang dipilih mengusulkan sebuah blok, sedangkan validator lainnya perlu membuktikan bahwa mereka telah melihat blok tersebut. Setelah mereka memvalidasi blok, itu ditambahkan ke blockchain, dan validator diberi hadiah. Dengan demikian, validator dihargai karena mengusulkan dan membuktikan blok.

NEAR

NEAR Protocol  telah menerapkan Nightshade Sharding sebagai mekanisme konsensus Proof-of-Stake mereka. Kita sudah membahas apa itu sharding, jadi kita bisa melewatinya. Namun, metode sharding yang digunakan saat ini memiliki masalah, seperti aturan pilihan fork di rantai shard dan beacon perlu dibangun dan diuji secara berbeda.

Namun, Nightshade memperlakukan sistem sebagai satu blockchain, dan setiap blok berisi transaksi untuk semua shard. Namun, peserta tidak perlu mengunduh status penuh, melainkan hanya mempertahankan status yang merupakan bagian dari shard yang mereka validasi transaksinya. Daftar semua transaksi di setiap blok dibuat, yang kemudian dibagi menjadi beberapa bagian, dengan setiap shard diberi satu shard.

Validator merupakan bagian penting dari NEAR Protocol untuk menjaga konsensus pada protokol. Oleh karena itu, mereka perlu memperbarui sistem mereka setiap saat sambil juga menjaga server mereka tetap online.

  • Validator dipilih dengan setiap epoch berdasarkan stake yang dimilikinya.
  • Validator dapat didaftarkan lagi dengan men-stake kembali token dan hadiah mereka.
  • Validator dapat memperkuat stake mereka dengan dua cara yaitu dengan membeli token atau meminjamnya melalui delegasi stake.

Token NEAR dan Ethereum

Token asli Ethereum, Ether, mendorong pemrogram untuk terus menjalankan protokol blockchain karena perangkat keras yang mendukung Ethereum sangat mahal dan menghabiskan banyak daya energi. Dengan demikian, miners dan pemrogram sama-sama dihargai dalam Eter karena memanfaatkan sumber daya mereka dan menjaga ekosistem Ethereum tetap aman dan berfungsi.

Pengembang juga menggunakan Eter untuk membayar sehingga mereka dapat meluncurkan smart contract  atau aplikasi terdesentralisasi di blockchain Ethereum. Ini juga digunakan untuk mengakses smart contract.

Native token NEAR yakni $NEAR, digunakan untuk memberi insentif kepada validator di jaringan. Token juga mendorong transaksi dan smart contract di blockchain. Karena NEAR adalah platform yang diatur komunitas, pemegang token memainkan peran penting dalam tata kelola platform NEAR, memberikan suara pada perubahan potensial pada platform NEAR.

Project pada Ethereum dan NEAR Protocol

Ethereum merupakan leader dalam hal aplikasi terdesentralisasi (dApps) dan keuangan terdesentralisasi (DeFi), dengan lebih dari 3000 dApps berjalan di blockchain-nya. Sebagian besar proyek Ethereum berfokus pada DeFi, memperluas penggunaan cryptocurrency untuk memenuhi penggunaan finansial yang lebih kompleks.

Beberapa proyek teratas di blockchain Ethereum diantaranya adalah:

  • Uniswap
  • MakerDAO
  • Chainlink
  • Aave

Meskipun mainnet NEAR diluncurkan kurang lebih baru setahun yang lalu, beberapa platform sedang dibangun diatasnya. Beberapa proyek di Protokol NEAR adalah:

  • Mintbase – Platform yang didedikasikan untuk menyederhanakan penerbitan dan penjualan NFT sekaligus membuat seluruh proses menjadi murah.
  • Flux – Flux merupakan protokol open-market terdesentralisasi. Ini diluncurkan di NEAR Protocol pada tahun 2020
  • Paras –  Paras merupakan NFT marketplace yang berfokus pada hasil karya artist dan kreator

Program Hibah NEAR, yang saat ini dioperasikan oleh NEAR Foundation, mendukung proyek-proyek yang memungkinkan pertumbuhan ekosistem NEAR.

AURORA di NEAR Protocol

Aurora juga telah diluncurkan pada NEAR Protocol, memberikan pengalaman Ethereum Layer-2 sebagai sebuah solusi yang memungkinkan pengembang untuk menjangkau pasar tambahan, Aurora memanfaatkan fitur yang ada di NEAR Protocol seperti remunerasi biaya gas dan sharding. Ini berjalan pada dua komponen penting, Aurora Bridge dan Aurora Engine.

Beberapa peningkatan yang dibawa Aurora adalah:

  • Kemampuan untuk memproses ribuan transaksi per detik, peningkatan 50x dari Ethereum.
  • Waktu finalitas blok 2 detik, dibandingkan dengan waktu konfirmasi blok tunggal 13 detik di Ethereum. Finalitas cepat juga mengurangi frontrunning attack.
  • Pertumbuhan ekosistem masa depan, pendekatan sharding protokol NEAR memungkinkan penskalaan EVM horizontal, dan komunikasi asinkron antara banyak shard.
  • Biaya di Aurora 1000x kali lebih rendah daripada di Ethereum. Sebagai contoh, Mentransfer token ERC-20 di Aurora berharga kurang dari $0,01, sedangkan di Ethereum, biayanya sekitar $5,40.
  • Aurora menawarkan kompatibilitas tanpa kompromi dengan Ethereum melalui Protokol NEAR.

Aurora memberikan solusi untuk tantangan yang dihadapi oleh ekosistem Ethereum, sambil mempertahankan smart contract dan kode front-end.

Manfaat dari NEAR Protocol

Solusi sharded dari NEAR memberikannya keuntungan besar dibandingkan platform lain seperti Ethereum dan Bitcoin, memecahkan masalah skalabilitas rendah dan kemacetan yang sering terjadi pada jaringan Ethereum. Dengan membuat protokol mereka di-shard, para pendiri NEAR memecah kode blockchain menjadi chunc-chunk yang dijalankan pada node paralel. Ini menghasilkan seluruh kode yang diproses dengan cepat dan membebaskan NEAR dari masalah skalabilitas berkat kemampuan untuk memecah kode ini.

NEAR Protocol  memiliki beberapa fitur unik yang menjadikannya proposisi yang menarik bagi pengguna dan validator yaitu:

  • UX yang fleksibel dan akses ke layanan yang berjalan di platform NEAR juga menampilkan proses orientasi yang mudah.
  • Karena protokol sharded NEAR, validator dapat bergabung dengan platform tanpa mengunduh perangkat lunak yang rumit. Mereka kemudian dapat memperoleh token dengan memvalidasi transaksi di jaringan.
  • NEAR memungkinkan bisnis untuk menyesuaikan izin bagi para penggunanya. Dengan pertumbuhan pasar yang stabil, pengembang juga mendapatkan akses ke basis pelanggan yang berkembang.

Jalan Kedepan untuk NEAR Protocol

Dengan peluncuran bridge dari Ethereum-ke-NEAR, juga disebut Rainbow Bridge, pengguna dapat menjembatani token Ethereum ERC-20 mereka ke NEAR, dan mulai menggunakannya dalam ekosistem aplikasi terdesentralisasi NEAR. Perkembangan ini merupakan langkah besar menuju visi tim pendiri untuk membuat platform dapat diakses semudah mungkin.

NEAR juga bekerja untuk mengimplementasikan dukungan Ethereum Virtual Machine (EVM). Setelah proses ini selesai, pengembang dapat menerapkan kembali dApps mereka di NEAR dengan sedikit perubahan, dan mengaktifkan peluncuran lintas chain.

NEAR Protocol  mengumumkan kemitraan dengan Chainlink, bersamaan dengan peluncuran Rainbow Bridge, yang memungkinkan interaksi NEAR dan Ethereum.

Kesimpulan

NEAR Protocol telah menunjukkan begitu banyak hal yang menjanjikan, memanfaatkan sharding untuk memecahkan masalah skalabilitas blockchain generasi kedua. Selain itu, NEAR secara signifikan meningkatkan throughput tanpa mengorbankan faktor keamanan platform.

Berkat NEAR Collective, ratusan engineer dan pengembang blockchain bekerja untuk meningkatkan protokol 24/7. NEAR juga meluncurkan mainnetnya, dan jaringannya siap mendukung dApps dan layanan lainnya. Dengan fokusnya untuk memastikan bahwa Platform NEAR mudah digunakan untuk validator, end-user, dan pengembang, NEAR telah muncul sebagai kekuatan di ruang platform smart contract.

Ethereum, di sisi lain, telah mempertahankan posisinya di atas takhta berkat komunitas pengembangnya yang patut ditiru dan ekosistem DeFi dan NFT yang berkembang pesat. Kedua protokol ini menyediakan platform yang brilian bagi pengembang untuk membangun ekosistem terdesentralisasi di masa depan.

20
Scroll to Top
🕺New partnerships = cool giveaways! 5 lucky winners will get (L)Earners NFTs!🏆
This is default text for notification bar